Seusai penerimaan rapot semesteran adalah saat liburan sekolah tiba. Teman-teman sekolah smuanya sudah mnyiapkan rencana untuk berlibur. Ada yang ingin keluar kota, ke pantai, atau hanya sekedar bersantai dirumah. Tapi tidak untuk Jono dan Endang. Mereka berdua adalah sepasang kekasih yang telah lama memadu cinta.mereka selalu berdua kemanapun mereka pergi. Untuk liburan kali ini, mereka memutuskan untuk pergi ke kawasan wisata d daerah Solo Baru, yakni di obyek wisata yang khusus untuk bermain air. “Maaas, liburan kan dah tiba…bagaimana kalo sekali-sekali coba pergi ke Solo baru mas nyoba obyek wisata sing keceh banyu menyang kana..” Tanya Endang  sembari merayu Jono. “Yo ayo toh dik, apa toh yang enggak buat dek Endang” jawab Jono. Lalu pergilah mereka ke tempat wisata tersebut.

Setibanya di tempat wisata, Jono beserta kekasihnya Endang membeli karcis masuk untuk masuk area permainan. “Waaaaahhhh, apik banget yo dek panggone?” Celetuk Jono sambil terkagum-kagum”. ” Iyo mas, gek seluncure akeh, patung e gedhe2, banyune resiiik… Yowes mas, gek ucul klambi sik trus dolanan banyu ya mas” kata Endang. Merekapun masing-masing pergi ke tempat ganti baju guna untuk ganti baju renang. “Ayo dek, uwes toh? Yuk mrana yuk nyoba permainan banyune, tapi sakdurunge golek ban sik yo dik..” . “Ayo maas… Luh akeh banget e mas permainane, gek jenenge angel-angel plorotan we jenenge raaaaaffftt slliiide, trus lubang hitam…assshh mbuh lah pokokmen kuwi..” . “Hahahahaha… Yawes dik, nyoba sing raft slide sik wae yo” . Setelah dapat ban pelampung, mereka naik tangga untuk main raft slide alias plorotan…” Wah yo dhuwur ya mas, wedi aku dadine” ” halah rapo-po dik, tenang ana mas Jono neng kene” Jono sambil menepuk dada. Dan mereka meluncur dari atas menuju ke bawah. “Aaaaaaaaahaaaaaaaaaaa!!!!!” Teriak mereka berdua. Lalu ” Byuuuuuurrrr” sampailah mereka d bawah tercemplung kolam renang. Jono naik ke tepi sekalian Endang. ” Luh mas, Kathok mu endi mas? Kok kaya supermen??!!”. ” Haaa??!!! Luh endi ya dek!!!” Clinguk Jono sambil menutup bagian bawah perutnya dengan tangan. “Walaah mas, maas makane nek ameh meluncur, kathok e d gondheli!!!” Celetuk salah satu pengunjung. Jono hanya bisa tertegun malu minta ampun!