Tuku iki weh mbak…

 

Sore itu Jono perjalanan naik kreta Prameks dari Jogja menuju Solo. Dia meletakkan seluruh Tasnya di bagasi atas dan hanya menyangklong tas kecil yang biasanya berisi dompet. Setengah perjalanan, Jono menelpon adiknya yang bernama Paijo guna untuk menjemputnya di stasiun nanti. “Halloo, halllooo,… Jo Paijo ??”. “Iyo mas apa??? Sahut Paijo. ” KOwe neng omah ra? Ngko aku jemputen ng stasiun Balapan yo? Ki lg tekan Klaten. ” . “Oke mas, yo mengko nek wes meh tekan sms”. Lalu Kereta it tibalah di Solo balapan, dan si Jono nge sms Paijo. “Jo aku wes tekan Balapan, jemput saiki yo”. Tak lama kemudian ” Druuun druuuun druuuun” suara mtor Paijo tiba d stasiun. Jono bergegas naik motor dgn nyangklong tas kecil dan tas sedang kesayangannya ” Jo, mampir supermaket sik yo, meh blanja”, “oke boss” sahut Paijo.

Mampirlah mereka ke supermarket langganannya, dan mengambiL seluruh barang belanjaan yang di butuhkan Jono trmasuk sabun mandi, shampoo, handuk dan lain-lain. Setelah merasa cukup, Jono nyangking kranjang blanjaan dan menuju ke kasir. Setibanya di kasir, Jono langsung meletakkan barang belanjaannya ke meja hitung . Dengan cepat pegawai kasirnya sedang menghitung total belanjaannya seketika itu juga dia teringat akan dompet yg ditaruhnya di tas yg besar yg diletakkannya di bagasi atas . Batinnya berkata ” waduuuh… Sontoloyo cilakanane iki aku mbayar mbi apa??? Dompetku ketinggalan neng sepur”. Apes jan apes tenan dia panik dan hanya bisa clingak-clinguk kebingungan. Jono merogoh saku celananya dan mendapati ada serecehan koin dolar Indonesia. Tanpa mengurangi rasa hormat bilang kepada mbak2nya kasir “hehehe… aaaaanuu mbak, saya beli permen aja deh, yg ituuu” katanya sambil menahan malunya. Setelah keluar supermarket Paijo cuma bisa cekikikan mendengar ceritanya si Jono “owalah mas Jono- mas jono, kowe I jan ngisin-ngisini tenan…wakakaka” sambil pegang perutnya yg mulai mulas karena tak berhenti tertawa.